Perjalanan Sejarah PDI hingga PDIP (Bagian 1-3): Konflik dan Intervensi Pemerintah

  • 08 Agustus 2019
Perjalanan Sejarah PDI hingga PDIP (Bagian 1-3): Konflik dan Intervensi Pemerintah
Beritabali.com, Denpasar. Usai Kongres II PDI, konflik internal masih terjadi antara Hardjanto dengan Sunawar. Kubu Sunawar menginginkan Kongres III PDI diselenggarakan setelah Pemilu 1987, sementara kubu Hardjanto menginginkan sebelum Pemilu.
 

Akhirnya Kongres III PDI diselenggarakan sebelum Pemilu, yaitu pada tanggal 15-18 April 1986 di Wisma haji Pondok Gede, Jakarta. Kongres III dapat diselenggarakan karena Sunawar Soekawati meninggal dunia.
 
Kongres ini semakin menegaskan kuatnya ketergantungan PDI pada pemerintah. Kongres III PDI gagal dan menyerahkan penyusunan pengurus kepada Pemerintah. Pada waktu itu yang berperan adalah Mendagri Soepardjo Rustam, Pangab Jenderal Benny Moerdani, dan Menteri Sekretaris Kabinet Moerdiono.
 
Konflik internal terus berlanjut sampai dengan dilaksanakannya Kongres IV PDI di Medan. Kongres IV PDI diselenggarakan pada 21-25 Juli 1993 di Aula Hotel Tiara, Medan, Sumatera Utara, dengan peserta sekitar 800 orang.
 
Dalam Kongres tersebut muncul beberapa nama calon ketua umum yang akan bersaing dengan Soerjadi, yakni Aberson Marle Sihaloho, Budi Hardjono, Soetardjo Soerjogoeritno dan Tarto Sudiro. Muncul pula nama Ismunandar yang merupakan Wakil Ketua DPD DKI Jakarta.
 
Budi Hardjono saat itu disebut-sebut sebagai kandidat kuat yang didukung pemerintah. Tarto Sudiro maju sebagai calon ketua umum yang didukung penuh Megawati Soekarnoputri. Saat itu posisi Megawati belum bisa tampil mengingat situasi dan kondisi politik masih belum memungkinkan.
 

Kongres IV PDI di Medan dibuka oleh Presiden Soeharto dan acara tersebut berjalan lancar. Namun beberapa jam kemudian acara Kongres menjadi ricuh karena datang para demonstran yang dipimpin Jacob Nuwa Wea mencoba menerobos masuk ke arena sidang Kongres namun dihadang aparat kepolisian.
 
Acara tetap berlangsung sampai terpilihnya kembali Soerjadi secara aklamasi sebagai Ketua Umum PDI. Namun, belum sampai penyusunan kepengurusan suasana kembali ricuh karena demonstrasi yang dipimpin Jacob Nuwa Wea berhasil menerobos masuk ke arena Kongres.
 
Kondisi demikian membuat pemerintah mengambil alih melalui Mendagri Yogie S. Memed dan mengusulkan membentuk caretaker. Dalam rapat formatur yang dipimpin Latief Pudjosakti Ketua DPD PDI Jatim pada tanggal 25-27 Agustus 1993 akhirnya diputuskan susunan resmi caretaker DPP PDI. (Sumber: Liputan6.com)
  • 08 Agustus 2019

Berita Terkait Lainnya

Cari Berita